Kabupaten Tabalong Menyiapkan Pelayanan Keimigrasian

0
91 views

Bupati Tabalong beserta jajarannya sedang menyiapkan segala sesuatu yang diperlukan untuk mendirikan Unit Kerja Kantor (UKK) Imigrasi di Tanjung tepatnya di gedung bekas Kejaksaan Negeri Tanjung Jl Jaksa Agung Suprapto No.75. Hal itu disampaikan Dodi Karnida Kepala Divisi Imigrasi Kalimantan Selatan, sesaat setelah ia beserta stafnya menemui Bupati Tabalong Anang Syakhfiani yang didampingi oleh Pejabat Sub bidang Pengamanan dan Pemindahan Aset Daerah di ruang kerjanya, Senin ( 27/8/2018).

“Pertemuan tadi untuk merespon lebih konkrit lagi tentang permohonan Pemerintah Kabupaten Tabalong untuk mendirikan UKK Imigrasi Banjarmasin di Tanjung. Jadi kami tadi menyerahkan daftar instalasi yang diperlukan untuk membangun sistem pelayanan keimigrasian baik untuk pelayanan permohonan paspor, pelayanan izin tinggal dan pengawasan orang asing. Kami optimis bahwa semua instalasi sistem pelayanan keimigrasian yang diperlukan dapat dipenuhi oleh Pemda Tabalong bersama-sama dengan DPRD agar UKK dapat segera didirikan,” jelas Dodi.

Dodi menyatakan, bahwa untuk mendirikan UKK ini, Kantor Imigrasi Banjarmasin akan menyediakan 1 atau 2 orang pegawai sebagai penyelia sedangkan pegawai lainnya sekitar 5 sampai 7 orang merupakan pegawai Pemerintah Daerah. Demikian juga dengan status aset tanah, bangunan, perlengkapan sistem dan perangkat pendukung lainnya; semuanya milik Pemerintah Daerah dan semua ini akan diatur dalam bentuk tertulis berupa Perjanjian Kerja Sama (PKS) antara Bupati Tabalong dengan Direktur Jenderal Imigrasi.

Dodi meyakini, bahwa setelah didirikan UKK di Tanjung nanti maka akan tumbuh pusat ekonomi baru di daerah Tanjung dan akan banyak masyarakat pemohon paspor yang diuntungkan karena mendapat pelayanan keimigrasian yang nyaman dan murah karena jarak tempuh perjalanan menjadi dekat yaitu ke Tanjung yang posisinya seperti berada di wilayah segitiga emas. Mereka yang sangat diuntungkan ialah masyarakat dari wilayah Kabupaten Tabalong dan kabupaten lain di sekitarnya maupun dari wilayah Kalimantan Timur seperti masyarakat Tanah Grogot dan Kabupaten Pasir sedangkan dari Kalimantan Tengah seperti dari daerah Muara Teweh dan Kabupaten Barito Utara, Buntok dan Kabupaten Barito Selatan atau Tamiang Layang dan Kabupaten Barito Timur.

“Dalam catatan Divisi Keimigrasian Kalimantan Selatan para pemohon paspor dari Kabupaten Tabalong sampai dengan Agustus 2018 ini adalah sebanyak 977 orang sedangkan pada tahun 2016 = 885 orang, 2017 = 1.736 orang. Terkait dengan keberadaan orang asing, pada bulan Agustus 2018 ini di Kabupaten Tabalong tercatat sebanyak 227 orang Tenaga Kerja Asing dan yang paling banyak ialah dari Korea yaitu sebanyak 117 orang untuk proyek Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) dan disusul kemudian oleh pabrik semen yang mempekerjakan sebanyak 80 orang RRT,” ungkap Dodi.

Divisi Keimigrasian Kanwil Kementerian Hukum dan HAM Kalimantan Selatan mentargetkan bahwa pendirian UKK dapat terwujud pada tahun 2018 ini dan UKK ini merupakan cikal bakal pendirian kantor imigrasi.

Secara terpisah Kepala Kantor Imigrasi Banjarmasin yang wilayah kerjanya meliputi Kabupaten Tabalong akan menyiapkan Pejabat Imigrasi Penyelia sebagai penanggungjawab UKK dan ia merencanakan peresmian UKK ini oleh Menteri Hukum dan HAM Republik Indonesia bersama-sama dengan Direktur Jenderal Imigrasi. Peresmian oleh Menteri ini mungkin tidak sulit pelaksanaannya karena Beliau dan rombongan dapat terbang langsung dari Jakarta dan mendarat di Bandara Warukin Tanjung yang telah dibangun oleh Pemda Kabupaten Tabalong dan Pertamina.
rel/inf

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.