Polres Sleman Bekuk Jaringan Pengedar Obat Keras Online

0
3 views

Kasat Narkoba Polres Sleman AKP Andhyka Doni dan Kasubag Humas Polres Sleman Edy Wirdaryanto saat menggelar jumpa pers Kamis (26/12/2019) .

 

EMPAT kawanan pengedar obat keras jenis pil trehexyphendidyl/pil sapi dan aprazolam dibekuk jajaran Satuan Narkoba Polres Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY).

Keempatnya adalah FN alias Jontor warga Sinduadi, Mlati, Sleman. Lantas M alias Toper alias Tugiman (21) warga Caturtungal, Depok, Sleman.  Kemudian AAS alias Koplo (30) warga Mertoyudan, Magelang serta JM alias Sipit (27) warga Sendangadi, Mlati.

Kasat Narkoba Polres Sleman, AKP Andhyka Doni menjelaskan, pengungkapan dan penangkapan para tersangka berawal dari kasus kecelakaan lalu lintas (laka lantas) di Denggung, Sleman pada 10 Desember 2019 lalu.

“Saat itu petugas menemukan pil trehexyphnedidyl di kendaraan tersangka M,” kata Andhyka di Mapolres Sleman, Kamis (26/12/2019).

Dari tangan keempatnya, lanjut Adhyka, petugas mengamankan 4.200 butit pil trehexyphendidy dan 114 butir pil aprazolam serta lima handphone sebagai barang bukti (BB).

Lebih lanjut dikatakan Andhyka, hasil pemeriksaan kepada para tersangka, sasaran pembelinya anak di bawah umur dan kalangan bawah.

“Penawaran melalui media sosial (medsos) dan bayar di tempat atau COD,” katanya.

Lanjut Andhyka, para tersangka mendapatkan barang haram tersebut dari situs jual beli online. Satu strip dibeli dengan harga Rp20.000 dan dijual Rp25.000.

Atas perbuatannya, para tersangka kini dijerat Pasal 196 dan 197 UU No 36/2009 tentang Kesehatan dengan ancaman 10-15 tahun penjara serta denda Rp1 miliar-Rp1,5 miliar dan Pasal 62 UU No 5/1997 tentang Psikotropika dengan ancaman penjara lima tahun dan denda Rp100 juta.

witanto

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here