Dana Covid- 19 Diduga Habis Untuk Membangun Proyek Kamar Mandi Guru Se-Kabupaten Simalungun

  • Whatsapp

Simalungun, infobanua.co.id – Proyek Kamar Mandi di SMPN Beberapa Sekolah SMP di Simalungun, diduga dipergunakan dari Anggaran Dana Covid-19.

Menguak Proyek Kamar Mandi Guru se- Kabupaten Simalungun yang sebelumnya akan ditampung pada Anggaran Dana Covid- 19, maupun Dana Biaya Tak Terduga (BTT) di Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kabupaten Simalungun, yang sampai saat ini menjadi Polemik semakin menimbulkan kejanggalan.

Bukan hanya itu,amatan Wartawan dilapangan Jumat (12/03/2021) informasi didapat dari berbagai sumber Proyek Kamar Mandi Guru se- Kapubaten Simalungun sekitar 800-an Titik Kegiatan dengan Pagu Anggaran, Sebesar Rp. 48.000.000 Per Unit, bahwa Pelaksanaan Kegiatan dilakukan sebelum adanya Analisis Satuan Biaya (ASB), yang diterbitkan Badan Perekonomian Kabupaten Simalungun, sehingga adanya konflik diantara Oknum Pencetus Proyek tersebut.

Melihat bila dipaksakannya Proyek Kamar Mandi Guru dibayar kepada Rekanan dari Dana Covid-19 maupun BTT menjadi Delik Pidana atau Pelanggaran Peraturan Keuangan Lainnya. Issue terbaru Bupati Simalungun telah mengeluarkan perintah yang harus dilakukan ataupun Instruksi Refocusing (Pengurangan Anggaran.red) Anggaran dari berbagai Dinas Lainnya, guna membayarkan Proyek tersebut. Bahkan informasi yang didapat minggu depan akan segera dilakukan pembahasan Refocusing.

Kabid Keuangan, Ruth Hutapea begitu juga Kepala Kepala Badan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah Simalungun, Eva Tambunan, ketika dikonfirmasi tidak bersedia memberikan komentar terkait apakah benar Anggaran Proyek Kamar Mandi sudah dianggarkan dan diusulkan.

(AG-William/Red)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *