Marabahan, infobanua.co.id –  Bupati Barito Kuala (Batola) Hj Noormiliyani AS menyerahkan Grand Design Pembangunan Kependudukan (GDPK) kepada Sekretaris Daerah H Zulkipli Yadi Noor. Grand Design Kependudukan ini diserahkan selepas Upacara Peringatan Hari Kesaktian Pancasila di Halaman Setdakab Batola, Senin (03/10/2022).

Didampingi Kepala Dinas Pengendalian Penduduk, Keluarga Berencana, Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (DPPKBP3A) Hj Harliani, bupati menyerahkan GDPK sebagai bahan acuan dalam perencanaan pembangunan kependudukan dalam kerangka pembangunan berkelanjutan.

Kepala Dinas DPPKBP3A Harliani menyebut, pembangunan keluarga menitik beratkan penduduk sebagai modal dasar dan faktor dominan serta menjadi sasaran peningkatan kualitas SDM Indonesia.

“Pembangunan kependudukan harus menjadi titik sentral dalam pembangunan berkelanjutan guna mencapai kondisi ideal antara kuantitas dan kualitas penduduk dengan daya dukung dan daya tampung lingkungan,” ujarnya.

Menurutnya, untuk mengatasi persoalan kependudukan, maka diperlukan adanya acuan dalam menyusun program pengendalian kuantitas penduduk di masa mendatang, yaitu dalam bentuk Grand Design Pengendalian Kuantitas Penduduk di Kabupaten Barito Kuala Tahun 2021-2046.

Grand Design pengendalian kuantitas penduduk sendiri, lanjutnya, merupakan upaya mewujudkan pembangunan berkelanjutan untuk meningkatkan kesejahteraan penduduk saat ini sekaligus mempertimbangkan kesejahteraan penduduk di masa mendatang.

“Melalui GDPK sendiri arah kebijakan dituangkan dalam program lima tahunan Pembangunan Kependudukan Indonesia untuk mewujudkan target pembangunan kependudukan,“ tutur mantan Kepala Dinas Perpustakaan dan Kearsipan Batola ini.

Bupati menitipkan GDPK kepada Sekretaris Daerah Zulkipli Yadi Noor seraya berharap pembangunan khususnya terkait kependudukan di Batola dapat diteruskan.

“Masa jabatan kami bersama Wakil Bupati H Rahmadian Noor akan berakhir 4 November ini. Saya harap pak sekda serta seluruh jajaran dan siapa pun penjabat bupatinya nanti hendaknya dapat meneruskan pembangunan ini,” pesan bupati wanita pertama di Kalimantan Selatan ini.

Nang/IB

Share:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *