Categories: BANJAR

Wabup Launching Gerakan Pengukuran dan Intervensi Serentak Pencegahan Stunting

Martapura, infobanua.co.id – Gerakan Pengukuran dan Intervensi Serentak Pencegahan Stunting se-Kabupaten Banjar dilaunching Wakil Bupati Banjar Habib Idrus Al Habsyi.

Kegiatan intervensi serentak tersebut berlangsung di 20 kecamatan dan 13 kelurahan yang ada di Kabupaten Banjar melalui zoom meeting yang terpusat di Posyandu Desa Pasar Kamis, Kecamatan Kertak Hanyar, Senin (10/06/2024) pagi.

Di hadapan awak media, Habib Idrus yang juga Ketua Tim Percepatan Penurunan Stunting (TPPS) Banjar mengucap syukur kegiatan dapat berjalan dengan lancar.

“Melalui gerakan ini diharapkan 100 persen sasaran seperti calon pengantin, ibu hamil juga balita mendapatkan pendampingan dan pelayanan kesehatan yang diperlukan berupa deteksi dini dan edukasi serta intervensi dalam rangka mencegah munculnya kasus stunting baru sehingga Kabupaten Banjar khususnya, bebas stunting dapat terwujud,” pintanya.

Tak lupa Habib Idrus mengajak semua lintas sektor baik di tingkat provinsi, kabupaten/kota, kecamatan hingga kelurahan/desa untuk dapat mengawal seluruh sasaran melakukan intervensi sesuai standar agar hasil yang didapatkan akurat serta cakupan layanan yang diterima masyarakat meningkat.

Sejauh ini, Habib Idrus menyebut kasus stunting tertinggi di Kabupaten Banjar ada di Kecamatan Paramasan. Penyebab pastinya dikarenakan rendahnya kesadaran masyarakat akan pentingnya mengimplementasikan pola asuh dan asupan kepada anak.

Sementara Plt Kanwil BKKBN Kalsel Nyigit Wudi Amini yang ikut menyaksikan launching menjelaskan, dari hasil survei kasus stunting di Kabupaten Banjar memang ada kenaikan. Terlepas dari angka yang terpenting adalah upaya apa yang dilakukan Pemkab Banjar untuk menurunkan kasus tersebut, sehingga diharapkan di 2024 target-target yang telah ditetapkan bisa tercapai 100 persen.

“Penyebab stunting itu banyak karena dia complicated seperti tidak tahu cara pengasuhan dan pemberian gizi balita yang baik. Disamping itu terkait masalah asupan kadang ada persoalan kemiskinan, kesediaan bahan pangan termasuk sanitasi,” tutupnya.

Fad/IB

infobanua

Recent Posts

DPRD Nunukan Berikan Persetujuan Resmi untuk Raperda APBD 2023 dengan Catatan Evaluasi Kinerja

NUNUKAN- DPRD Kabupaten Nunukan Gelar Rapat Paripurna ke-12 untuk Pengambilan Keputusan Raperda Pertanggungjawaban APBD Tahun…

1 jam ago

Paripurna DPRD Kotabaru Setujui Dua Raperda Menjadi Perda

KOTABARU-Infobanua.co.id:Rapat paripurna DPRD kabupaten kotabaru membahas tentang laporan akhir proses pembahasan pansus DPRD kabupaten kotabaru…

1 jam ago

Pemkab Kotabaru dan ULM Jalin Kerjasama Bidang Pendidikan

KOTABARU-Infobanua.co.id: Pemerintah Kabupaten Kotabaru melakukan penandatanganan Memorandum of Understanding (MoU) dengan Universitas Lambung Mangkurat (ULM)…

1 jam ago

Kue Talam, Kuliner Aur Duri Surantih Jadi Favorit Bupati Rusma Yul Anwar

Info Banua--Selalu tampil sederhana dan gemar turun ditengah-tengah masyarakat tanpa memandang status sosial, ternyata kue…

1 jam ago

Pemkab Pesisir Selatan Berikan Bantuan Sepeda Motor Untuk Petugas PKH

Info Banua-- Pemerintah Kabupaten Pesisir Selatan menyerahkan bantuan 16 unit sepeda motor untuk mendukung kinerja…

4 jam ago

Hadiri Serah Terima Jabatan Kepala BPK Kalsel, Supian HK Berharap Sinergi BPK Dengan Pemprov Semakin Baik

Banjarbaru – Ketua DPRD Kalimantan Selatan (Kalsel) harapkan kolaborasi dan sinergi antara Badan Pemeriksa Keuangan…

4 jam ago